Rani1991's Blog

Just another WordPress.com weblog

Conjunctions

Some words are satisfied spending an evening at home, alone, eating ice-cream right out of the box, watching Seinfeld re-runs on TV, or reading a good book. Others aren’t happy unless they’re out on the town, mixing it up with other words; they’re joiners and they just can’t help themselves. A conjunction is a joiner, a word that connects (conjoins) parts of a sentence.
The simple, little conjunctions are called coordinating conjunctions (you can click on the words to see specific descriptions of each one): and, but, or, yet, for, nor, so.
(It may help you remember these conjunctions by recalling that they all have fewer than four letters. Also, remember the acronym FANBOYS: For-And-Nor-But-Or-Yet-So. Be careful of the words thenand now; neither is a coordinating conjunction, so what we say about coordinating conjunctions’ roles in a sentence and punctuation does not apply to those two words.)

Here are some examples of coordinating conjunctions in English and what they do:
for
presents a reason (“He is gambling with his health, for he has been smoking far too long.”).
and
presents non-contrasting item(s) or idea(s) (“They gamble, and they smoke.”).
nor
presents a non-contrasting negative idea (“They do not gamble nor do they smoke.”).
but
presents a contrast or exception (“They gamble, but they don’t smoke.”).
or
presents an alternative item or idea (“Every day they gamble or they smoke.”).
yet
presents a contrast or exception (“They gamble, yet they don’t smoke.”).
so
presents a consequence (“He gambled well last night so he smoked a cigar to celebrate.”).

Correlative conjunctions
Correlative conjunctions work in pairs to join words and groups of words of equal weight in a sentence. There are six different pairs of correlative conjunctions:
1. either…or
2. not only…but (also)
3. neither…nor (or increasingly neither…or)
4. both…and
5. whether…or
6. just as…so
Examples:
• You either do your work or prepare for a trip to the office.
• Not only is he handsome, but he is also brilliant.
• Neither the basketball team nor the football team is doing well.
• Both the cross country team and the swimming team are doing well.
• Whether you stay or you go, it’s your decision.
• Just as many Australians love cricket, so many Canadians love ice hockey.

Subordinating conjunctions
Subordinating conjunctions, also called subordinators, are conjunctions that conjoin an independent clause and a dependent clause. The most common subordinating conjunctions in the English language includeafter, although, as, as far as, as if, as long as, as soon as, as though, because, before, if, inorderthat, since, so, sothat, than, though, unless, until, when, whenever, where, where as, wherever, and while. Complementizers can be considered to be special subordinating conjunctions that introduce complement clauses (e.g., “I wonder whether he’ll be late. I hope that he’ll be on time”). Some subordinating conjunctions (until and while), when used to introduce a phrase instead of a full clause, become prepositions with identical meanings.
In many verb-final languages, subordinate clauses must precede the main clause on which they depend. The equivalents to the subordinating conjunctions of non-verb-final languages such as English are either
• clause-final conjunctions (e.g., in Japanese); or
• suffixes attached to the verb and not separate words[7]
Such languages in fact often lack conjunctions as a part of speech because:
1. the form of the verb used is formally nominalised and cannot occur in an independent clause
2. the clause-final conjunction or suffix attached to the verb is actually formally a marker of case and is also used on nouns to indicate certain functions. In this sense, the subordinate clauses of these languages have much in common with postpositional phrases.
In other West-Germanic languages like German or Dutch, the word order after a subordinating conjunction is different from the one in an independent clause, e.g., in Dutch want (for) is coordinating, butomdat (because) is subordinating. The clause after the coordinating conjunction has normal word order, but the clause after the subordinating conjunction has verb-final word order. Compare:
Hij gaat naar huis, want hij is ziek. (“He goes home, for he is ill.”)
Hij gaat naar huis, omdat hij ziek is. (“He goes home because he is ill.”)
Similarly, in German, “denn” (for) is coordinating, but “weil” (because) is subordinating:
Er geht nach Hause, denn er ist krank. (“He goes home, for he is ill.”)
Er geht nach Hause, weil er krank ist. (“He goes home because he is ill.”)

See also
• Asyndeton
• Cohesion (linguistics)
• Conjunctive adverb
• Conjunctive mood, sometimes used with conjunctions
• List of common English usage misconceptions
• Logical conjunction
• On a white bus
• Polysyndeton
• Relativizer
• Serial comma – the comma used immediately before a coordinating conjunction preceding the final item in a list of three or more items
• Syndeton

When a coordinating conjunction connects two independent clauses, it is often (but not always) accompanied by a comma:
• Ulysses wants to play for UConn, but he has had trouble meeting the academic requirements.
When the two independent clauses connected by a coordinating conjunction are nicely balanced or brief, many writers will omit the comma:
• Ulysses has a great jump shot but he isn’t quick on his feet.
The comma is always correct when used to separate two independent clauses connected by a coordinating conjunction. See Punctuation Between Two Independent Clauses for further help.
A comma is also correct when and is used to attach the last item of a serial list, although many writers (especially in newspapers) will omit that final comma:
• Ulysses spent his summer studying basic math, writing, and reading comprehension.
When a coordinating conjunction is used to connect all the elements in a series, a comma is not used:
• Presbyterians and Methodists and Baptists are the prevalent Protestant congregations in Oklahoma.
A comma is also used with but when expressing a contrast:
• This is a useful rule, but difficult to remember.
In most of their other roles as joiners (other than joining independent clauses, that is), coordinating conjunctions can join two sentence elements without the help of a comma.
• Hemingway and Fitzgerald are among the American expatriates of the between-the-wars era.
• Hemingway was renowned for his clear style and his insights into American notions of male identity.
• It is hard to say whether Hemingway or Fitzgerald is the more interesting cultural icon of his day.
• Although Hemingway is sometimes disparaged for his unpleasant portrayal of women and for his glorification of machismo, we nonetheless find some sympathetic, even heroic, female figures in his novels and short stories.

References
1. ^ University of Chicago (2010). The Chicago Manual of Style (16th ed.). Chicago: Univ. of Chicago Press. p. 257. ISBN 978-0-226-10420-1.
2. ^ Greenblatt, Stephen (2006). The Norton Anthology of British Literature, 8th Ed. Vol. D. New York: Norton. p. 478.
3. ^ Paul; Adams, Michael (2009). How English Works: A Linguistic Introduction (2nd ed.). New York: Pearson Longman. p. 152. ISBN 978-0-205-60550-7
4. ^ Merriam-webster.com
5. ^ Algeo, John (2006). British or American English? A Handbook of Word and Grammar Patterns. Cambridge Univ. Press.
6. ^ Burchfield, R. W., ed. (1996). Fowler’s Modern English Usage (3rd ed.).
7. ^ Dryer, Matthew S. (2005). “Order of adverbial subordinator and clause”. In Haspelmath, Martin; Dryer, Matthew S.; Gil, David; Comrie, Bernard. The World Atlas of Language Structures. Oxford University Press. ISBN 0-199-25591-1.

July 6, 2013 Posted by | Uncategorized | Leave a comment

TOEFL (Test of English as a Foreign Language)

Test of English as a Foreign Language TOEFL is abbreviated English proficiency exam (American accent) are required to enroll into college (college) or university in the United States or other countries in the world. This exam is required for applicants whose native language or the speaker is not English. TOEFL exam is organized by the office of ETS (Educational Testing Service) in the United States for all test takers around the world.

There are three types of TOEFL issued by ETS (English Testing Service), namely:
1. PBT (Paper Based Test) TOEFL
on the TOEFL PBT-use paper or sheets of paper and answer sheet about to be filled with a 2B pencil.
The materials tested are:
• Listening
• Structure
• Reading
PBT – TOEFL is the TOEFL Test form was first issued by ETS. System Test Score range 310 – 677.

2. CBT (Computer Based Test) TOEFL
CBT-TOEFL is the second form, replacing PBT-TOEFL. CBT-TOEFL test systems no longer use paper, but directly to the computer. All about using the softwere and every question was answered / done in the computer. CBT was first issued in 1998. However, in some countries in Asia, especially Indonesia are still allowed to use the PBT (ITP-TOEFL) as a standard International TOEFL Test. So that the prestige of CBT in Indonesia is very minimal. Even today there are still many Indonesian people who does not know what the CBT-TOEFL.
The materials tested are:
• Listening
• Structure
• Reading
• Writing
Score range 0-300.

3. iBT (internet Based Test) TOEFL
iBT-TOEFL or also known as the Next Generation (NG) is a form of TOEFL Test TOEFL recently issued ETS and introduced since 2005, but in Indonesia, only entered into force since 2006 as the International TOEFL Test standards recognized in the world. ETS made many changes to the format and the latest system TOEFL Test. -TOEFL iBT also use computer media, it’s just on the iBT test system using the internet. Thus the test participants directly on-line with ETS and answering test questions as well as on-line.
The materials tested are:
• Listening
• speaking
• writing, and Reading

Contoh Soal Toefl

1. The hard palate….. between the mouth and nasal passage
a. Forming a partition
b. A partition forms
c. Forms a partition
d. A form and partition
Note : Because it uses the present tense using the verb 1 and to be is

2. ……….. the outermost layer of skin, is abaout as thick as sheet of paper over most of the skin
a. It is epidermis
b. The epidermis
c. In the epidermis
d. The epidermis is
Note : Because it uses the present tense using the verb 1 and to be is

3. During the Precambrian period, the earth’s curst formed, and life……. In the seas
a. First appeared
b. The first appear
c. The first appearance
d. Appearing first
Note : Because using the verb 3

4. Before the statue of liberty in the united states, newspaper invited the public to help determine where….. .placed after its arrival
a. Should the statue be
b. The statue being
c. It should be the statue
d. The statue should be
Note : Because the use of past continuous tense is future shoud +be

5. Seismic reflection profiling has…….. the ocean floor is underlain by a thin layer of nearly transparent sediments.
a. Reveal that
b. Revealed that
c. The revelation of
d. Revealed about
Note : Because using the present perfect tense is to use has + verb 3

6. …………..and terrifying, coral snakes can grow to 4 feet (1.2 meters) in length
a. They are extremely poisonous
b. The posion is extreme
c. Extremely poisonous
d. An extreme amount of poisonous
Note : Because it uses the present tense using the verb 1 and to be is

7. As…………… in greek and roman mythology, harpies were frightful monsters that were half woman and half bird
a. Described
b. To described
c. Description
d. Describing
Note : Due to be added as a complement as to

8. D.w grifitth pioneered many of the stylistic features and filmmaking techiniques….. as the hollywood standard
a. That estabilished
b. That became estabilished
c. What estabilished
d. What became estabilished
Note : Because it has happened in the past

9. By the end of this month, I ……my assignment
a. Will finish
b. Will have finished
c. Finish
d. Am finishing
Note : Because the use of present future perfect tense is future S+will/shall+V3

10. I meet Tyas this morning when I …….for the bus
a. Wait
b. Waited
c. Has waiting
d. Was waiting
Note : Because it uses the past tense using the Was+Verb 2

11. I know that one of my student ……in your company since he graduated
a. Work
b. Working
c. Have work
d. Has been working
Note : Because it uses the present perfect tense using since

12. Hadi looks very tired, he,,,, for hours now
a. Drove
b. Has been driving
c. Had driving
d. Had been driving
Note : Because it uses the present perfect continuous tense using the Has+been+V erb 1+ing
13. I hope that by the time my father retires,I…….. a job
a. Will have got
b. Get
c. Am getting
d. Have got
Note : Because it uses the future perfect tense using the Will/shall+have+verb3

14. Did you meet your sister yesterday?
No,she……for Surabaya
a. Would leave
b. Has left
c. Had left
d. Is leaving
Note : Baecause it uses the past perfect tense using the Had+Verb3

15. The tidal forces on the earth due to……only 0.46 of those due to the moo
a. The Sun is
b. The Sun they are
c. The Sun it is
d. The Sun are
Note : Because it uses the present tense using the verb 1 and to be is

Sumber : Wikipedia

June 3, 2013 Posted by | Uncategorized | Leave a comment

Example. Letter of Order

PT.LANGIT BIRU
Jln. Mawar Merah NO. 07 Jakarta Utara 14140

Jakarta, 10 November 2011

Your ref : KM / DC / 55
Our ref : RM / L / 3A
Mr. Kiwil Mananta
Manager
PT. Olahraga Maju Bersama
Jln. Raya Merdeka No. 21
Bekasi 72852
Dear Mr Kiwil Mananta
With this, we would like to place an order your product as follows.
1.10 pairs of shoes NIKE mercurial size of futsal 38-45
2. 10 pairs of shoes ADIDAS predator soccer size from 38-45
3. 2 dozen NIKE FC Barcelona Club t-shirt size M and XL
These items should be sent before December 1, 2011 Packing hope stand water with their insurance.Letters of credit are made to our Bank BRI has been sent through the services of the delivery goodsJNE.

Yours faithfully,

Ridwan Malik

May 2, 2013 Posted by | Uncategorized | Leave a comment

Order Letter

This type of letter is the letter containing the demand for goods to an agency service moving company providing goods section. Therefore, serious thinking and good writing should be done in preparing the papers. A little carelessness can result in the loss of customers or vice versa. Therefore, letters should be gracious and wise. Letters must be definite and complete in order to get to the reader exactly as the author wishes. Any errors or omissions will mean a delay in shipping and billing would be complicated and also loss of business.
Mail order goods do not need to be preceded or offers. Information received from catalog and also help people and parties in placing and sales. Therefore, this letter has big stakes. Writing the right to be taken to ensure the preparation efficient handling and to eliminate all the doubts that results in loss of time and the possibility of the market.
Desired facts are as follows:
1. Details of the goods ordered or ordering.
2. Directions for delivery.
3. Method of payment.
In the first paragraph is usually the buyer informed sources of information products to be ordered. In the paragraph above are the main ideas of making the letter to make a reservation. Then came a paragraph penjelasandari applicant regarding the details of the goods or other things that dipesantentang quantity, size, price and more. At the end of the paragraph, the buyer will include information on payment, location, data delivery, place and other specific information.
When booking by mail should consider:
1. Include full details of the description, quantity, and type of goods to be ordered.
2. Include full details of the data itself so that the supplier will ship the item to the buyer with the right destination.
3. Make a deal in terms of payment agreed on the buy-sell agreement.

May 2, 2013 Posted by | Uncategorized | Leave a comment

It’s My Dream

mosque-night-c-transposition

mekkah

IMPIANKU . . .
Setiap orang pasti memiliki impiannya masing2 termasuk saya, Impian yang ingin sekali saya wujudkan saat ini adalah memberangkatkan kedua orang tua naik HAJI dan UMROH dengan hasil jerih payah saya sendiri. tidak tau kenapa hal itu membuat kesenangan tersendiri bagi saya.
Melihat mereka tersenyum dan bahagia itu sudah cukup bagi, disetiap senyuman kebahagiaan ayah dan mama membuat semua masalah hilang seketika. kadang saya berfikir kapan trakhir kalinya membuat mereka bangga dan senang terhadap saya, yah . . . mungkin saya terlalu saring membuat mereka kecewa dan sedih dengan tingkah laku saya slama ini, tapi tidak ada niat sedikit pun dalam bena’ untuk saya membuat mereka sedih atau bahkan kecewa. saya ingin sekali mewujudkan impian saya ini “It’s my Dream”.
Semoga impian ini terwujud ya ALLAH *AAMIIN*

25_kaaba

March 13, 2013 Posted by | Uncategorized | Leave a comment

TERJADINYA LONGSOR PT. KAI

Setelah perbaikan akibat longsor di Cilebut, Bogor, sedikit teratasi, kereta Jakarta-Bogor dioperasikan. Karena jalur masih diperbaiki, pihak stasiun Bogor hanya memberangkat 12 rangkaian kereta. Jadwal keberangkatan dimulai pukul 04.25 hingga 08.05 Cuma 12 kereta yang diberangkatkan dengan jumlah penumpang dibatasi, , Kamis tanggal 29/11/2012 ke-12 kereta itu nantinya akan berputar seputar Bojonggede-Jakarta. Pada jam sibuk di sore hari 12 kereta itu akan kembali lagi ke stasiun Bogor. Jadi hanya memberangkatkan dan memulangkan penumpang saja. Dari mulai pukul 19.20 sampai 22.35 Sebanyak 12 kereta yang diberangkatkan dari Stasiun Bogor, terdiri dari tiga ekonomi dan 9 commuter line.
Sementara itu, suasana di Stasiun Bogor sendiri terlihat cukup ramai. Meski tidak terjadi kepadatan yang cukup signifikan. Kepadatan justru terjadi di dalam kereta saat hendak diberangkatkan. Para penumpang juga mengaku was-was saat melintas di area longsor. Padat tapi nggak tahu kalau di luar stasiun, jadwalnya juga terbatas. Yang lebih parah kita masih khawatir kalau lewat lokasi longsor.

Solusinya adalah

PT. KAI harus lebih memerhatikan disetiap pemberangkatan kreta dan stasiun, apalagi pada tanggal 29 kemaren terjadi longsor yang mengakibatkan tertundanya perjalanan bogor-jakarta kota/tanah abang. Kebanyakan masyarakat bogor menggunakan kreta untuk bekerja/ kuliah dan melakukan aktifitas mereka dengan tujuan Jakarta/tanahabang dengan menggunakan kreta karena perjalanan yang lebih cepat dibandingkan dengan menggunakan angkot atau bis selain lebih cepat harga kreta juga lebih terjangkau yaitu Rp 9000 untuk commuter line dan Rp 2000 untuk kreta ekonomi. namun karena terjadinya longsor tanggal 29 kemaren banyak penumpang kreta menggunakan bis dikarenakan kreta perjalanan bogor menuju Jakarta kota/ tanah abang tidak bisa berjalan karena terjadinya longsor kemaren, kreta hanya diberangkatkan dari stasiun bojong.
Setelah PT. KAI memperbaiki longsor yang terjadi antara stasiun cilebut dan bojong, pemberangkatan kreta dari bogor sudah bisa dilakukan tetapi hanya 12 kreta saja yang diberangkatkan dari bogor 9 commuter line dan 3 kreta ekonomi. sejak kejadian longsor itu terjadi banyak penumpang kreta ekonomi terlantar distasiun bogor karena terbatasnya kreta yang diberangkatkan dari stsiun bogor. Kejadian ini bisa merubah citra PT. KAI menjadi jelek karena minimnya perhatian terhadap kreta, apalagi sering kita lihat terjadinya kepadatan didalam kreta pada jam sibuk apalagi kreta ekonomi hingga para penumpang menaiki diatas gerbong kreta. Saran saya kepada pihak PT. KAI agar lebih tegas terhadap penumpang yang menaiki diatas gerbong dan menindaklanjutin/ memerhatikan kepadatan kreta disetiap keberangkatannya dan terganggunya terhadap pengamen atau terjadinya transaksi penjualan didalam kreta. Padahal kenyamanan dan kepuasaan penumpang sangatlah penting sebab apabila penumpang itu senang/puas terhadap pelayanan yang diberikan PT.KAI maka penumpang itu akan menceritakan kepuasaannya kepada penumang lain sehingga akan memperbaiki citra PT. KAI

December 30, 2012 Posted by | Uncategorized | Leave a comment

OPINI TERHADAP PERMASALAHAN KEPADATAN PT.KAI

PT. KAI merupakan Badan Usaha Milik Negara Indonesia yang menyelenggarakan jasa angkutan kereta api. Layanan PT Kereta Api Indonesia (Persero) meliputi angkutan penumpang dan barang, kesempatan ini saya ingin membahas permasalahan PT.KAI yaitu kepadatan angkutan jasa kreta tujuan bogor – Jakarta/tanah abang atau sebaliknya. Kita sering melihat atau mendengar terjadinya kecelakaan dan kepadatan penumpang pada KRL. Kepadatan/penumpukan penumpang disetiap stasiun yang mengakibatkan kepadatan penumpang kreta di setiap perjalanannya. Opini saya pada permasalah ini adalah kepadatan penumpang didalam KRL, kepadatan penumpang sering kerap terjadi di KRL karena kurangnya jumlah kreta yang tersedia di bogor atau Jakarta, penambahan jumlah kreta bisa mengurangi kepadatan kreta terutama pada jam-jam sibuk yaitu pagi dan sore. Apabila jumlah kreta ditambah pemberangkatannya maka akan berkurang kepadatan didalam kreta.
Kepadatan didalam kreta bisa menimbulkan ketidak nyamanan penumpang krl. Kepadatan kreta sering terjadi pada kreta ekonomi, dapat saya ketahui bahwa saat ini kreta commuter line lebih banyak dibandingkan kreta ekonomi. Padahal kebanyakan masyarakat/penumpang menengah kebawah menggunakan kreta ekonomi, kepadatan kreta sering terjadi pada kreta ekonomi karena harga tiket yang lebih murah dibandingkan commuter line para penumpang bisa sampai tujuan dengan harga tiket yang cukup murah dengan harga tiket 2000 untuk kreta ekonomi dan 9000 dengan menggunakan commuter line. kecelakaan pada kreta bisa juga disebabkan karena jumlah penumpang yang berlebihan didalam kreta yang mengakibatkan penumang untuk naik keatas kreta oleh sebab itu pengawasan petugas PT.KAI harus lebih memperkeketat dan memperhatikan atas kepadatan penumpang dan menindaklanjutin penumpang yang naik diatas kreta. Ini menurut opini saya terhadap permasalahan kepadatan kreta api Indonesia terutama perlintasan bogor–Jakarta/tanahabang atau sebaliknya.

December 25, 2012 Posted by | Uncategorized | Leave a comment

BISNIS DAN PERLINDUNGAN KONSUMEN

• Masyarakat modern adalah masyarakat bisnis
• Pelaku bisnis beranggapan hanya bertanggung jawab memenuhi kebutuhan dan bersikap netral
• Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI) memiliki peran melindungi konsumen dari tindakan produsen
• Hubungan Produsen Dan Konsumen
• Antara Produsen Dan Konsumen memiliki “Hak Kontraktual” yaitu Hak yang timbul dan dimiliki seseorang ketika memasuki suatu persetujuan atau kontrak dengan pihak lain
• Masyarakat modern adalah masyarakat bisnis
• Pelaku bisnis beranggapan hanya bertanggung jawab memenuhi kebutuhan dan bersikap netral
• Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI) memiliki peran melindungi konsumen dari tindakan produsen
• Hubungan Produsen Dan Konsumen
• Antara Produsen Dan Konsumen memiliki “Hak Kontraktual” yaitu Hak yang timbul dan dimiliki seseorang ketika memasuki suatu persetujuan atau kontrak dengan pihak lain
Kontrak Dianggap Baik Dan Adil :
• Kedua belah pihak mengetahui sepenuhnya hakikat dan kondisi persetujuan yang mereka sepakat
• Tidak ada pihak yang memalsukan fakta tentang kondisi dan syarat-syarat kontrak
• Tidak ada pemaksaan
• Tidak mengikat untuk tindakan yang bertentangan dengan moralitas
Perangkat pengendali Untuk menjamin Kedua pihak:
1. Aturan moral dalam hati sanubari
2. Aturan hukum yang memberikan sanksi
kedua perangkat tersebut diberlakukan karena dua alasan:
a. Posisi konsumen yang lebih lemah,terutam untuk pasar monopolistis
b. Konsumen membiayai produsen dalam penyediaan kebutuhan
Kewajiban Produsen
• Memenuhi ketentuan yang melekat pada produk
• Menyingkapkan semua informasi
• Tidak mengatakan yang tidak benar tentang produk yang diwarkan
Pertimbangan Gerakan Konsumen
• Produk yang semakin banyak dan rumit
• Terspesialisasinya jenis jasa
• Pengaruh iklan terhadap kehidupan konsumen
• Keamanan produk yang tidak diperhatikan
• Posisi konsumen yang lemah
Penambahan : by http://v4nired.wordpress.com
Isu paling mengemuka dalam globalisasi adalah penerapan system pasar bebas yang saat ini sedang melaju kencang melanda dunia dengan segala konsekuensinya. Keluar masuknya barang dan jasa melintasi batas negara mempunyai manfaat bagi konsumen dimana konsumen mempunyai kebebasan untuk memilih barang dan jasa yang ditawarkan, namun disisi lain timbul dampak negatif, yaitu konsumen akan menjadi sasaran/objek aktivitas bisnis para pelaku usaha untuk mendapatkan keuntungan yang sebesar-besarnya.
Suatu perkembangan baru dalam masyarakat dewasa ini, khususnya di negara-negara maju adalah makin meningkatnya perhatian terhadap masalah perlindungan konsumen, sejalan dengan meningkatnya perlindungan terhadap hak-hak asasi manusia. Praktek monopoli dan tidak adanya perlindungan konsumen telah meletakkan “posisi” konsumen dalam tingkat yang terendah dalam menghadapi para pelaku usaha (dalam arti yang seluas-luasnya).
Oleh karenanya pihak konsumen yang dipandang lebih lemah hukum perlu mendapat perlindungan lebih besar di banding masa-masa yang lalu. Sehubungan dengan itu di berbagai negara, khususnya di negara-negara maju dan di dunia internasional telah dilakukan pembaharuan-pembaharuan hukum yang berkaitan dengan tanggungjawab produsen ( product liability ), terutama dalam rangka mempermudah pemberian konpensasi bagi konsumen yang menderita kerugian akibat produk yang diedarkan di masyarakat.
Secara khusus yang dimaksud dengan product liability adalah tanggungjawab secara hukum dari orang atau badan hukum yang menghasilkan suatu produk, dan/atau pihak yang menjual produk tersebut dan/atau pihak yang mendistribusikan produk tersebut, termasuk juga disini pihak yang terlibat dalam rangkaian komersial tentang persiapan atau penyebaran dari suatu produk, dan juga termasuk para pengusaha bengkel, pergudangan, para agen dan pekerja dari badan-badan usaha di atas.
Bahwa upaya-upaya perlindungan konsumen adalah lebih dimaksudkan untuk meningkatkan martabat dan kesadaran konsumen dan/atau sekaligus dimaksudkan dapat mendorong pelaku usaha di dalam menyelenggarakan kegiatan usahanya dilakukan dengan penuh rasa tanggung jawab.
Adapun perlunya pengaturan tentang perlindungan konsumen dilakukan dengan maksud sbb : 1) Menciptakan sistem perlindungan konsumen yang mengandung unsur keterbukaan akses dan informasi, serta menjamin kepastian hukum ; 2) Melindungi kepentingan konsumen pada khususnya dan kepentingan seluruh pelaku usaha pada umumnya ;3) Meningkatkan kualitas barang dan pelayanan jasa ; 4). Memberikan perlindungan kepada konsumen dari paraktik usaha yang menipu dan menyesatkan ; dan 5).Memadukan penyelenggaraan, pengembangan dan pengaturan perlindungan konsumen dengan bidang-bidang perlindungan pada bidang-bidang lain.
Di dalam kehidupan masyarakat sangat banyak hak-hak konsumen sadar atau tidak sadar sering terabaikan atau dilanggar oleh para pelaku usaha, apakah itu terjadi disektor perbankan/di lembaga pembiayaan, jasa telekomunikasi dan transportasi,di SPBU / POM Bensin, maupun dalam penawaran produk barang dan jasa pada umumnya melalui praktek-praktek iklan yang menyesatkan, yang di dalamnya sering terjadi : 1) Iklan Pancingan (Bait and Switch adv) yang sekarang banyak dilakukan oleh pelaku usaha dengan mengedarkan undangan kecalon konsumen untuk mengambil hadiah secara gratis kemudian konsumen dirayu untuk membeli barang dengan discount yang spektakuler padahal harga dan mutu barang sudah dimanipulasi ; 2). Iklan Menyesatkan (Mock-up-adv), dimana pada isi iklan ini keadaan atau keampuhan produk digambarkan dengan cara berlebihan dan menjurus kearah menyesatkan, seperti terjadi pada produk jamu yang banyak diiklankan, umumnya hanya menunjukkan/ mengeksploitasi hal-hal yang bersifat kehebatan dan keberhasilan produk tanpa menginformasikan akibat-akibat buruk dan efek samping yang dapat merugikan konsumen.

November 22, 2012 Posted by | Uncategorized | Leave a comment

Keadilan dalam Bisnis

1. Paham Tradisional mengenai Keadilan
a. Keadilan Legal
Menyangkut hubungan antara individu atau kelompok masyarakat dengan negara. Intinya adalah semua orang atau kelompok masyarakat diperlakukan secara sama oleh negara di hadapan hukum.
b. Keadilan Komutatif
Mengatur hubungan yang adil atau fair antara orang yang satu dengan yang lain atau warga negara satu dengan warga negara lainnya. Menuntut agar dalam interaksi sosial antara warga satu dengan yang lainnya tidak boleh ada pihak yang dirugikan hak dan kepentingannya. Jika diterapkan dalam bisnis, berarti relasi bisnis dagang harus terjalin dlm hubungan yang setara dan seimbang antara pihak yang satu dengan lainnya.
c. Keadilan Distributif
Keadilan distributif (keadilan ekonomi) adalah distribusi ekonomi yang merata atau yang dianggap merata bagi semua warga negara. Menyangkut pembagian kekayaan ekonomi atau hasil-hasil pembangunan. Keadilan distributif juga berkaitan dengan prinsip perlakuan yang sama sesuai dengan aturan dan ketentuan dalam perusahaan yang juga adil dan baik.
2. Keadilan Individual dan Struktural
Keadilan dan upaya menegakkan keadilan menyangkut aspek lebih luas berupa penciptaan sistem yang mendukung terwujudnya keadilan tersebut. Prinsip keadilan legal berupa perlakuan yang sama terhadap setiap orang bukan lagi soal orang per orang, melainkan menyangkut sistem dan struktur sosial politik secara keseluruhan. Untuk bisa menegakkan keadilan legal, dibutuhkan sistem sosial politik yang memang mewadahi dan memberi tempat bagi tegaknya keadilan legal tersebut, termasuk dalam bidang bisnis. Dalam bisnis, pimpinan perusahaan manapun yang melakukan diskriminasi tanpa dasar yang bisa dipertanggungjawabkan secara legal dan moral harus ditindak demi menegakkan sebuah sistem organisasi perusahaan yang memang menganggap serius prinsip perlakuan yang sama, fair atau adil ini.
3. TEORI KEADILAN ADAM SMITH
a) Prinsip No Harm
Yaitu prinsip tidak merugikan orang lain, khususnya tidak merugikan hak dan kepentingan orang lain. Prinsip ini menuntuk agar dlm interaksi sosial apapun setiap orang harus menahan dirinya untuk tidak sampai merugikan hak dan kepentingan orang lain, sebagaimana ia sendiri tidak mau agar hak dan kepentingannya dirugikan oleh siapapun. Dalam bisnis, tidak boleh ada pihak yg dirugikan hak dan kepentingannya, entah sbg konsumen, pemasok, penyalur, karyawan, investor, maupun masyarakat luas.
b) Prinsip Non-Intervention
Yaitu prinsip tidak ikut campur tangan. Prinsip ini menuntut agar demi jaminan dan penghargaan atas hak dan kepentingan setiap orang, tidak seorangpun diperkenankan untuk ikut campur tangan dlm kehidupan dan kegiatan orang lain Campur tangan dlm bentuk apapun akan merupakan pelanggaran thd hak orang ttt yang merupakan suatu harm (kerugian) dan itu berarti telah terjadi ketidakadilan. Dalam hubungan antara pemerintah dan rakyat, pemerintah tidak diperkenankan ikut campur tangan dalam kehidupan pribadi setiap warga negara tanpa alasan yg dpt diterima, dan campur tangan pemerintah akan dianggap sbg pelanggaran keadilan. Dalam bidang ekonomi, campur tangan pemerintah dlm urusan bisnis setiap warga negara tanpa alasan yg sah akan dianggap sbg tindakah tidak adil dan merupakan pelanggran atas hak individu tsb, khususnya hak atas kebebasan.
c) Prinsip Keadilan Tukar
Atau prinsip pertukaran dagang yang fair, terutama terwujud dan terungkap dlm mekanisme harga pasar. Merupakan penerapan lebih lanjut dari no harm secara khusus dalam pertukaran dagang antara satu pihak dengan pihal lain dalam pasar. Adam Smith membedakan antara harga alamiah dan harga pasar atau harga aktual. Harga alamiah adalah harga yg mencerminkan biaya produksi yg telah dikeluarkan oleh produsen, yang terdiri dari tiga komponen yaitu biaya buruh, keuntungan pemilik modal, dan sewa. Harga pasar atau harga aktual adl harga yg aktual ditawarkan dan dibayar dalam transaksi dagang di dalam pasar. Kalau suatu barang dijual dan dibeli pada tingkat harga alamiah, itu berarti barang tersebut dijual dan dibeli pada tingkat harga yang adil. Pada tingkat harga itu baik produsen maupun konsumen sama-sama untung. Harga alamiah mengungkapkan kedudukan yang setara dan seimbang antara produsen dan konsumen karena apa yang dikeluarkan masing-masing dapat kembali (produsen: dalam bentuk harga yang diterimanya, konsumen: dalam bentuk barang yang diperolehnya), maka keadilan nilai tukar benar-benar terjadi. Dalam jangka panjang, melalui mekanisme pasar yang kompetitif, harga pasar akan berfluktuasi sedemikian rupa di sekitar harga alamiah sehingga akan melahirkan sebuah titik ekuilibrium yang menggambarkan kesetaraan posisi produsen dan konsumen. Dalam pasar bebas yang kompetitif, semakin langka barang dan jasa yang ditawarkan dan sebaliknya semakin banyak permintaan, harga akan semakin naik. Pada titik ini produsen akan lebih diuntungkan sementara konsumen lebih dirugikan. Namun karena harga naik, semakin banyak produsen yang tertarik untuk masuk ke bidang industri tersebut, yang menyebabkan penawaran berlimpah dengan akibat harga menurun. Maka konsumen menjadi diuntungkan sementara produsen dirugikan.
4. TEORI KEADILAN DISTRIBUTIF JOHN RAWLS
Pasar memberi kebebasan dan peluang yg sama bagi semua pelaku ekonomi. Kebebasan adalah nilai dan salah satu hak asasi paling penting yg dimiliki oleh manusia, dan ini dijamin oleh sistem ekonomi pasar. Pasar memberi peluang bagi penentuan diri manusia sbg makhluk yg bebas. Ekonomi pasar menjamin kebebasan yg sama dan kesempatan yg fair.
Prinsip-prinsip Keadilan Distributif Rawls, meliputi:
1) Prinsip Kebebasan yg sama.
Setiap orang hrs mempunyai hak yg sma atas sistem kebebasan dasar yg sama yg paling luas sesuai dg sistem kebebasan serupa bagi semua. Keadilan menuntut agar semua orang diakui, dihargai, dan dijamin haknya atas kebebasan scr sama.
2) Prinsip Perbedaan (Difference Principle).
Bahwa ketidaksamaan sosial dan ekonomi harus diatur sedemikian rupa shg ketidaksamaan tsb: a. Menguntungkan mereka yg paling kurang beruntung; dan b. Sesuai dengan tugas dan kedudukan yg terbuka bagi semua di bawah kondisi persamaan kesempatan yg sama.
Jalan keluar utama utk memecahkan ketidakadilan distribusi ekonomi oleh pasar adalah dg mengatur sistem dan struktur sosial agar terutama menguntungkan kelompok yg tdk beruntung.
5. JALAN KELUAR ATAS MASALAH KETIMPANGAN EKONOMI
• Terlepas dari kritik-kritik thd teori Rawls, kita akui bahwa Rawls mempunyai pemecahan yg cukup menarik dan mendasar atas ketimpangan ekonomi. Dengan memperhatikan secara serius kelemahan-kelemahan yang dilontarkan, kita dapat mengajukan jalan keluar tertentu yang sebenarnya merupakan perpaduan teori Adam Smith yang menekankan pada pasar, dan juga teori Rawls yang menekankan kenyataan perbedaan bahkan ketimpangan ekonomi yang dihasilkan oleh pasar.
• Harus kita akui bahwa pasar adalah sistem ekonomi terbaik hingga sekarang, karena dari kacamata Adam Smith maupun Rawls, pasar menjamin kebebasan berusaha secara optimal bagi semua orang. Karena itu kebebasan berusaha dan kebebasan dalam segala aspek kehidupan harus diberi tempat pertama.
• Negara dituntut utk mengambil langkah dan kebijaksanaan khusus tertentu yang secara khusus dimaksudkan untuk membantu memperbaiki keadaan sodial dan ekonomi kelompok yang secara obyektif tidak beruntung bukan karena kesalahan mereka sendiri.
• Dengan mengandalkan kombinasi mekanisme pasar dan kebijaksanaan selektif pemerintah yang khusus ditujukan untuk membantu kelompok yang secara obyektif tidak mampu memanfaatkan peluang pasar secara maksimal. Dalam hal ini penentuan kelompok yang mendapat perlakuan istimewa harus dilakukan secara transparan dan terbuka. Langkah dan kebijaksanaan ini mencakup pengaturan sistem melalui pranata politik dan legal, sebagaimana diusulkan oleh Rawls, tetapi harus tetap selektif sekaligus berlaku umum. Jalan keluar ini sama sekali tidak bertentangan dengan sistem ekonomi pasar karena sistem ekonomi pasar sesungguhnya mengakomodasi kemungkinan itu.

Contoh keadilan dalam bisnis yaitu :
Keadilan terhadap Karyawan
Perlakuan yang adil oleh manajemen perusahaan terhadap karyawan akan menumbuhkan sikap positif dalam perusahaan maupun bekerja. Semakin adil perusahaan memperlakukan karyawan, komitmen dan kinerja karyawan semakin tinggi.

Karyawan menghendaki perlakuan adil baik dari sisi distribusi dan prosedur atau dikenal keadilan distributif dan keadilan prosedural. Ketika para karyawan merasa diperlakukan adil, dalam jiwa mereka akan tumbuh dua jenis outcomes berupa kepuasaan dan komitmen kerja.
Apabila para karyawan menilai perlakuan yang mereka terima adil, maka hal ini akan berpengaruh pada dua jenis hasil, yaitu kepuasan karyawan dan komitmen karyawan. Semakin tinggi mereka mempersepsikan keadilan suatu kebijakan atau praktik manajemen, maka ini akan berdampak pada peningkatan kepuasan dan komitmen karyawan (Heru Kurnianto Tjahjono: Pikiran Rakyat, 14 Juli 2009).

Perusahaan atau organisasi yang baik akan mengeluarkan kebijakan yang mendorong karyawan berkomitmen dan merasa dalam lingkungan yang diperlakukan secara adil oleh manajemen perusahaan atau organisasi tersebut.
Heru Kurnianto menyatakan, karyawan menghendaki perlakuan adil, baik dari sisi distribusi dan prosedur atau dikenal keadilan distributif dan keadilan prosedural. Ketika para karyawan merasa diperlakukan adil, dalam jiwa mereka akan tumbuh dua jenis outcome berupa kepuasan dan komitmen kerja.
Keadilan terhadap karyawan bukan berarti tidak boleh menurunkan gaji karyawan. Hal itu boleh saja dilakukan asal dilakukan dengan seadil-adilnya. Pemimpin perusahaan KLA Instrumen, Ken Levy menggunakan prinsip keadilan yang saya maksud, ketika perusahaan tersebut mengalami kesulitan. Ia mengatakan dalam suatu rapat ”Pada hari ini saya menghendaki gaji karyawan dipotong 10 %, tetapi karena saya mendapat gaji myang paling besar, maka saya mohon dipotong 20 %”. Diluar dugaan, orang yang menghadiri rapat tersebut bukannya menjadi kesal karena pemotongan itu, tetapi mereka sepakat dan karyawan tetap bekerja keras. Moral karyawan bukan menurun, tetapi justru meningkat tajam, karena pemimpinnya menggunakan prinsip keadilan.

Keadilan terhadap Masyarakat
Berdirinya perusahaan apalagi yang berupa manufaktur tentu akan memberikan dampak terhadap kepada masyarakat sekitar. Baik itu positif atau negatif. Contohnya lalu larang kendaraan perusahaan dan bahan baku tentu akan mengganggu masyarakat yang biasa tenang dan nyaman. Tentu masyarakat merasa tidak adil terhadap hal ini.

Disinilah fungsi perusahaan sebagai pihak yang memiliki tanggung jawab sosial diharapkan. Hal ini dapat dilakukan dengan cara menyediakan sarana kesehatan bagi masyarakat sekitar, menyediakan kuota karyawan yang berasal dari daerah sekitar perusahaan, dan terlibat dalam kegiatan sosial kemasyarakatan lainnya.

Dengan begini tanpa disadari umpan balik dari perlakuan ini tentu juga akan dirasakan oleh perusahaan.

Keadilan terhadap Pesaing
Tidak dapat dipungkiri bahwa dengan adanya pesaing kita akan terhambat dalam melakukan kegiatan bisnis. Tapi disisi lain dengan adanya pesaing perusahaan kita akan tumbuh menjadi perusahaan yang kreatif dan selalu menciptakan inovasi agar menang dalam persaingan merebut pelanggan.

Persaingan adalah “adrenalin” -nya bisnis. Ia menghasilkan dunia usaha yang dinamis dan terus berusaha menghasilkan yang terbaik. Namun persaingan haruslah adil dengan aturan-aturan yang jelas dan berlaku bagi semua orang. Memenangkan persaingan bukan berarti mematikan saingan atau pesaing. Dengan demikian persaingan harus diatur agar selalu ada, dan dilakukan di antara kekuatan-kekuatan yang kurang lebih seimbang.

Keadilan terhadap Pelanggan
Dapat ditunjukkan dengan layanan purna jual yang baik, kualitas produk yang terjamin, dan adanya perlindungan terhadap hak-hak pelanggan.

Banyak kasus yang terjadi yang termasuk tindakan yang tidak menunjukkan keadilan terhadap pelanggan. Kasus Tylenol Johnson & Johnson salah satunya, kasus penarikan Tylenol oleh Johnson & Johnson dapat dilihat sebagai bagian dari etika perusahaan yang menjunjung tinggi keselamatan konsumen di atas segalanya, termasuk keuntungan perusahaan. Johnson & Johnson segera mengambil tindakan intuk mengatasi masalahnya. Dengan bertindak cepat dan melindungi kepentingan konsumennya, berarti perusahaan telah menjaga trustnya.

Berbeda dengan kasus obat anti nyamuk Hit. Pada kasus Hit, meskipun perusahaan telah meminta maaf dan berjanji untuk menarik produknya, ada kesan permintaan maaf itu klise. Penarikan produk yang kandungannya bisa menyebabkan kanker tersebut terkesan tidak sungguh-sungguh dilakukan. Produk berbahaya itu masih beredar di pasaran.

Hit merupakan contoh yang kurang baik dalam menangani masalahnya. Paradigma yang benar yaitu seharusnya perusahaan memperhatikan adanya hubungan sinergi antara etika dan laba. Di era kompetisi yang ketat ini, reputasi baik merupakan sebuah manfaat kompetitif yang harus dipertahankan. Dalam jangka panjang, apabila perusahaan meletakkan keselamatan konsumen di atas kepentingan perusahaan maka akan berbuah keuntungan yang lebih besar bagi perusahaan.

Keadilan terhadap Pemegang Saham dan Pemerintah
Skandal Enron, Worldcom dan perusahaan-perusahaan besar di AS, Worldcom terlibat rekayasa laporan keuangan milyaran dollar AS. Dalam pembukuannya Worldcom mengumumkan laba sebesar USD 3,8 milyar antara Januari 2001 dan Maret 2002. Hal itu bisa terjadi karena rekayasa akuntansi. Penipuan ini telah menenggelamkan kepercayaan investor terhadap korporasi AS dan menyebabkan harga saham dunia menurun serentak di akhir Juni 2002. Dalam perkembangannya, Scott Sullifan (CFO) dituduh telah melakukan tindakan kriminal di bidang keuangan dengan kemungkinan hukuman 10 tahun penjara. Pada saat itu, para investor memilih untuk menghentikan atau mengurangi aktivitasnya di bursa saham.

Dugaan penggelapan pajak IM3 diduga melakukan penggelapan pajak dengan cara memanipulasi Surat Pemberitahuan Masa Pajak Pertambahan Nilai ( SPT Masa PPN) ke kantor pajak untuk tahun buku Desember 2001 dan Desember 2002. Jika pajak masukan lebih besar dari pajak keluaran, dapat direstitusi atau ditarik kembali. Karena itu, IM3 melakukan restitusi sebesar Rp 65,7 miliar. 750 penanam modal asing (PMA) terindikasi tidak membayar pajak dengan cara melaporkan rugi selama lima tahun terakhir secara berturut-turut. Hal tersebut merugikan banyak pihak dan pemerintah. Korporasi multinasional yang secara sengaja terbukti tidak memenuhi kewajiban ekonomi, hukum, dan sosialnya bisa dicabut izin operasinya dan dilarang beroperasi di negara berkembang.

Tindakan yang awalnya bertujuan untuk meraup keuntungan lebih yang dilakukan tanpa pertimbangan dan melanggar etika akan berdampak besar terhadap keberlangsungan perusahaan.

Sumber :
Dr. Keraf, A. Sonny. 2006. Etika Bisnis: Tuntutan dan Relevansinya. Yogyakarta: Kanisius

November 22, 2012 Posted by | Uncategorized | Leave a comment

Tanggung jawab Sosial Perusahaan

Tanggung jawab Sosial Perusahaan
Tanggung jawab Sosial Perusahaan atau Corporate Social Responsibility (selanjutnya dalam artikel akan disingkat CSR) adalah suatu konsep bahwa organisasi, khususnya (namun bukan hanya) perusahaan adalah memiliki suatu tanggung jawab terhadap konsumen, karyawan, pemegang saham, komunitas dan lingkungan dalam segala aspek operasional perusahaan. CSR berhubungan erat dengan “pembangunan berkelanjutan”, di mana ada argumentasi bahwa suatu perusahaan dalam melaksanakan aktivitasnya harus mendasarkan keputusannya tidak semata berdasarkan faktor keuangan, misalnya keuntungan atau deviden melainkan juga harus berdasarkan konsekuensi sosial dan lingkungan untuk saat ini maupun untuk jangka panjang.
Penerapan tanggung jawab sosial perusahaan saat ini.
Dalam pengamatan saya, tanggung jawab sosial perusahaan sering didefinisikan secara sempit sebagai akibat belum tersosialisasinya standar baku bagi perusahaan. Tanggung jawab sosial perusahaan masih anggap sebagai suatu kosmetik belaka untuk menaikkan pamor perusahaan atau menjaga reputasi perusahaan di masyarakat. Oleh karenanya ada asumsi jika perusahaan sudah memberikan sumbangan atau donasi kepada suatu institusi sosial berarti sudah melakukan tanggung jawab sosial sebagai sebuah perusahaan.
Kembali menurut saya, penerapan dan isu tanggung jawab sosial perusahaan yang saat ini baru dilakukan diantaranya adalah
1. Pengaruh dari globalisasi dan internasionalisasi yang memaksa perusahaan untuk dapat menerapkan fungsi tanggung jawab sosial perusahaan. Bentuk globalisasi dan internasionalisasi ini dapat berupa tekanan dari pihak ketiga ( distributor, buyer, client, dan shareholder ) yang menjadi bagian atau mitra kerja dari perusahaan lokal. Mereka dapat menetapkan suatu kondisi yang harus diikuti oleh perusahaan lokal dalam memenuhi tanggung jawab sosialnya. Kondisinya ini biasanya dialami oleh perusahaan yang berada di negara miskin dan berkembang dimana memiliki tingkat ketergantungan yang tinggi kepada investor dari negara maju. Pernah seorang temen bercerita bahwa Buyer mereka yang dari Jepang mau memberikan order JIKA perusaaan mendirikan toilet yang memadai bagi karyawan perusahaan yang berjumlah ribuan. Karena menurut buyer tersebut toilet pabrik sangat tidak memadai baik dari jumlah dan kualitasnya. Yah..terpaksa perusahan mengikuti daripada kehilangan order.
2. Ditinjau dari jenis perusahaan, umumnya yang menjalankan fungsi tanggung jawab sosial adalah perusahaan yang bergerak dalam usaha ekplorasi alam (tambang, minyak, hutan). Perusahan tambang lebih mendapatkan perhatian dari masyarakat dibandingkan dengan perusahaan non tambang (terutama LSM). Perusahaan tersebut diwajibkan untuk melakukan penyeimbangan sebagai dampak dari eksplorasi yang dilakukan seperti melakukan reklamasi alam, reboisasi, mendukung pencinta alam, berpartisipasi dalam pengolahan limpah dan sebagainya. Kenyataannya apakah perusahaan tersebut benar-benar menaruh perhatian terhadap alam dan lingkungan sekitarnya, bukankah mungkin tanggung jawab sosial yang dilakukan oleh perusahaan hanya sebagai kedok untuk melegalkan dan mengamankan kegiatan perusahaan sehingga tidak dikritik oleh masyarakat.
3. Bentuk tanggung jawab sosial perusahaan yang biasanya dilakukan adalah pemberian fasilitas kepada para pekerja atau buruh. Kenyataannya bahwa pemberian fasilitas baru akan terealisasi jika adanya ancaman mogok atau unjuk rasa dari para buruh. Ini berarti tanggung jawab sosial perusahaan terhadap para buruh didasarkan sebagai suatu negosiasi antara manajemen dengan para buruh. Manajemen tentunya akan memperhitungkan dampak yang ditimbulkan dengan adanya ancaman tersebut jika dinilai akan merugikan perusahaan maka (biasanya) tuntutan akan direalisasikan.
4. Bentuk lainya dari tanggung jawab sosial perusahaan sebatas pemberian sumbangan, hibah, bantuan untuk bencana alam yang sifatnya momentum. Musibah, bencana, atau malapetaka yang terjadi dapat dijadikan sebagai momentum bagi perusahaan yang membentuk citra dan reputasi baik di mata masyarakat.
Masih banyak contoh penerapaan tanggung jawab sosial perusahaan pada saat ini yang bertujuan untuk memenuhi persyaratan atau mengikuti aturan main supaya perusahaan dapat tetap menjaga citra dan existensinya di hadapan para stakeholdernya.
Kritik terhadap Tanggung jawab sosial perusahaan
Dari beberapa fakta diatas kritik saya sebagai warga negara terhadap penerapan tanggung jawab sosial perusahaan adalah:
1. Perspektif tanggung jawab sosial perusahaan sering dijadikan atribut bagi perusahan untuk memperoleh keuntungan sebesar-besarnya dengan caranya mengikuti peraturan yang ditetapkan oleh masyarakat, asosiasi, dan pemerintah. Seperti perusahaan tambang, perusahan kayu, perusahaan pengelola hasil bumi, dan sejenisnya. Dampak yang ditimbulkan perusahan tidak seimbang dengan usaha untuk merehabilitasi alam.
2. Untuk bisnis tertentu, tanggung jawab sosial perusahaan dapat dijadikan perisai sebagai penetralisir dampak dari bisnis yang dijalankan sekalipun bertentangan, misalkan perusahaan rokok sebagai sponsor event olah raga. Sekalipun masyarakat mengetahui bahayanya rokok di lain pihak masyarakat membutuhkan olahraga.
3. Ada kalanya tanggung jawab sosial perusahaan dapat menjadi bumerang bagi perusahaan itu sendiri walaupun sudah melakukan sosialisasi kepada masyarakat. Misalkan yang terjadi pada perusahaan fast food Mc Donal, pada awalnya tanggung jawab sosial perusahaan disosialisasikan secara menyeluruh kepada dunia mengenai keterlibatan Mc Donal dalam memperhatikan anak-anak, pendidikan dan kehidupan sosial di masyarakat. Tetapi Mc Donal justru menuai demo dari para pencinta binatang karena dianggap pembunuh ayam yang kejam, iklan yang menyesatkan, dan praktek bisnis yang tidak sehat.
4. Bagi perusahaan investor dari negara maju, adanya regulasi mengenai tanggung jawab sosial perusahaan yang ketat dapat menjadi alternative untuk berpindah ke negara yang memiliki regulasi tanggung jawab sosialnya lebih longgar. Dilema ini yang dihadapi oleh negara miskin dan berkembang, jika terlalu ketat maka otomatis investor akan mengurungkan niatnya berinvestasi tetapi sebaliknya jika terlalu longgar akan merugikan rakyat dan lingkungan alam.
Perusahaan yang berhasil dalam penerapan tanggung jawab sosial jumlahnya relatif sedikit karena mendapatkan kepercayaan dari para stakeholder harus diuji melalui waktu. Komitmen dan konsistensi yang dilakukan oleh perusahaan dalam menjalankan tanggung jawab sosial akan terlihat hasilnya secara bertahap bukan secara instan. Best practice perusahaan yang berhasil adalah The Body Shop, justru karena berfokus kepada kepentingan public, kekerasan dalam keluarga, kesehatan ibu dan anak, bencana alam, dan kegiatan sosial lainnya, perusahan ini sukses merebut perhatian dari para pelangganannya.
Mencari Bentuk Ideal Tanggung Jawab Sosial Perusahaan.
Bagaimana mencari format ideal tanggung jawab sosial perusahaan sehingga dapat diperolehmutual benefit antara perusahan dengan stakeholdernya?. Untuk mendapatkan format ideal tanggung jawab sosial perusahaan, beberapa hal yang harus dilakukan adalah sebagai berikut:
1. Perusahan harus melakukan gap analisis antara apa yang ideal harus dilakukan dengan apa yang telah dilakukan (existing) saat ini. Hasil dari gap analisis ini dapat menjadi acuan bagi perusahaan untuk mendapatkan solusi yang benar-benar dibutuhkan sehingga kehadiran perusahaan tersebut memberikan dampak positif bagi stakeholder.
2. Konsistensi dalam menjalankan komitmen harus menjadi bagian dan gaya hidup dari semua level manajemen perusahaan. Oleh karenanya tanggung jawab sosial perusahaan harus menjadi bagian dalam strategic plan perusahaan mulai di mulai dari penentuan visi, misi, strategi, core belief, core value, program, penyusunan anggaran sampai kepada evaluasi. Tujuan dengan adanya strategic plan ini adalah untuk menjaga kesinambungan perusahaan di masa yang akan datang. Di dalam strategic plan faktor tanggung jawab sosial harus menjadi bagian dari road map perusahaan dalam rangka mencapai good corporate governance (GCG). Untuk mengevalusi penerapan strategic plan ini diperlukan tool yang dapat menjadidashboard perusahaan di dalam menilai kinerja yang dihasilkan. Tool yang digunakan dapat berupa metode balanced scorecard atau hanya penerapan key performance indicatordisetiap objektif yang ingin dicapai.
3. Sudah saatnya tanggung jawab sosial perusahaan dikelola oleh suatu divisi tersendiri secara professional sehingga pertanggungajawaban terhadap manajemen dan stakeholder dapat transparan dan terukur kinerjanya. Divisi ini diberikan otoritas untuk dapat memutuskan secara cepat dan tuntas semua perkara (isu) yang berhubungan dengan para stakeholder. Divisi ini harus dapat menjalin hubungan yang harmonis dengan pemerintah sebagai regulator, lembaga swadaya masyarakat, asosiasi yang berhubungan, dan masyarakat sehingga keputusan yang diambil dapat mengakomodir semua kepentingan. Dalam prakteknya staff dari divisi ini dapat diisi oleh personal dari berbagai perwakilan yang ada di stakeholder.
4. Idealnya, pemerintah juga harus memiliki department yang berfokus untuk menagani regulasi tanggung jawab sosial perusahaan sehingga dapat menjadi mediator dan fasilitator bagi semua pihak yang berkepentingan. Fungsi lainnya dari department ini adalah sebagai auditor yang memberikan rangking dalam periode tertentu bagi semua perusahaan sesuai dengan bidang dan kelasnya, dengan adanya ranking ini memicu perusahaan untuk serius menangani masalah tanggung jawab sosial perusahaan. Departemen ini harus juga melibatkan institusi pendidikan dan akademisi untuk menjaga transparansi dalam proses audit.
5. Pada era teknologi saat ini, peranan teknologi informasi dan komunikasi (TIK) sudah menjadi keharusan bukan lagi sebagai pendukung perusahaan. Oleh karena itu, perusahaan dapat memanfaatkan TIK semaksimal mungkin untuk menciptakan proses yang efisien, efektif, transparan, dan dapat dipertanggungjawabkan. Misalkan dengan menggunakan software,internet, portal, dan teleconference sebagai alat komunikasi dengan stakeholder yang terintegrasi dengan proses bisnis yang ada dalam perusahaan.
Sudah saatnya setiap perusahaan memberikan perhatian yang serius kepada masalah tanggung jawab sosial, karena terbukti tanggung jawab sosial perusahaan memiliki peranan yang signifikan dalam keberhasilan perusahaan di masa yang akan datang. Disamping itu, tanggung jawab sosial perusahaan dapat menyeimbangkan perusahaan dalam mencapai tujuan komersil dan tujuan non komersial.

sumber: wikipedia
asepudin.com

November 15, 2012 Posted by | Uncategorized | Leave a comment